Bagaimana Tinju Tanpa Pemenang Memberikan Mayweather & Logan Paul RM804.73 Juta Setakat ini

Share on facebook
Share on twitter

Pertarungan tinju yang lebih kepada aksi pertunjukan di antara Floyd Mayweather dengan Logan Paul berakhir dengan antiklimaks.

Di mana pertarungan tersebut berakhir seri ataupun tidak ada pemenang. Ini selepas tidak ada KO dicatatkan di dalam pertarungan tersebut yang tidak ada kiraan mata.

Namun kedua dua mereka tetap dijamin menerima wang yang sangat banyak.

Pertarungan tersebut diadakan pada 7 Jun 2021 lalu di Stadium Hard Rock. Pada pusingan awal, Paul secara mengejutkan dapat mengalahkan Mayweather – jika ada kiraan mata diambil kira.

Beberapa kali dia melakukan pukulan ke arah yang Mayeather aka The Money. Namun selepas 3 pusingan, stamina Paul Logan mulai lemah dan Mayweather memanfaatkannya.

Beberapa pukulan diberikan Mayweather tetapi tidak sama sekali membuatkan Paul jatuh. Dia masih bertahan sehingga loceng pusingan kelapan berbunyi.

Maka, tidak ada pemenang dalam pertarungan ini kerana peraturan yang mengatakan bahawa pemenang ditentukan hanya oleh KO dalam 8 pusingan.

Dengan aksi yang kurang sejam tersebut Mayweather dilaporkan mendapat $132 juta /RM543.91 juta.

Sementara Logan Paul membawa pulang $26 juta / RM107.13 juta. Siapa sangka YouTuber itu berjaya meraih angka sebegitu besar dari gelanggang tinju.

Jumlah itu belum termasuk PPV yang masih dalam kiraan. Di mana Mayweather berdasarkan kontrak, mendapat $10 juta / RM41.20 juta sebagai bayaran tetap dan tambahan 50 peratus daripada setiap PPV.

Sementara Paul mendapat $250 ribu /RM1.03 juta sebagai bayaran tetap dan 10% daripada bayaran keseluruhan PPV.

Jadi keseluruhannya, secara kasar Mayweather sudah mendapat $142 juta / RM585.11 juta. Manakala Logan Paul mendapat $26.3 juta / RM108.37 juta.

Sebelum itu Mayweather sudah mendapat $30 juta / RM123.6 juta tajaan sebelum pertarungan bermula sekalipun.

Keseluruhannya setakat ini kedua dua petarung membawa pulang $195.3 juta bersamaan dengan RM804.73 juta.

Sebenarnya, ramai yang kecewa dengan pertarungan ini yang dianggap terlalu disimulasikan kedua duanya.

Lihat bagaimana Mayweather dengan sengaja tidak mengenakan tumbukan KO dalam situasi ini:

Ricky Hatton lantang mengecam pertarungan ini sebagai bermotifkan wang semata mata. Menurut Hatton memang wang penting namun sekurang kurangnya berikan aksi tinju kompetitif dan bukannya yang membosankan seperti ini.

Hatton malah menganggap pertarungan ini adalah sampah kepada sukan tinju.

Anda mungkin mahu tahu juga: Bagaimana Mayweather Menjana RM1.1 Billion Betarung 28 Minit Bertemu McGregor.

Selepas aksi di arena tinju melibatkan Floyd Mayweather dan McGregor, kedua dua petarung kemudian menikmati mengira duit yang masuk ke dalam bank mereka.

Pertarungan kedua-dua atlet ini adalah lebih kepada pertunjukan dan juga pertarungan buat duit. Walaupun Mayweather menyatakan ia pertarungan kompetitif dan wajar diletakkan dalam rekod kemenangannya.

Namun berapa agaknya nilai pendapatan dan nilai komersil hasil daripada pertarungan ini?

Pada 2015, ketika pertarungan Mayweather dan Pacquiao, ianya telah memecahkan rekod bayar untuk setiap tontonan (pay per view/PPV) dengan pendapatan lebih 4.5 juta langganan dari seluruh dunia.

Setiap langganan bernilai pada kadar purata $99. Perlawanan tersebut mengutip PPV sebanyak lebih $400 juta pada awalnya dan ia ditutup pada angka $500 juta secara keseluruhannya.

Pada hari pertama selepas tamat bertarung 10 pusingan dengan McGregor, Mayweather mendapat sekurang-kurangnya $180 juta. Dan sudah pastinya angka itu hanya baru masuk ke dalam akaun dan lebih banyak akan menyusul selepas itu.

PPV yang menarik perhatian dunia

Pertarungan ini ditonton dengan menyaksikannya dengan tiket kadar premium, serta PPV. Untuk PPV, setiap negara memiliki kadar yang berbeza.

Komisioner Sukan Nevada mengesahkan yang Floyd Mayweather mendapat habuan sekurang-kurangnya $100 kerana menang dan Conor McGregor mendapat sekurang-kurangnya $30 juta.

blank

Untuk tontonan PPV, dikatakan pertarungan ini hampir sama dengan nilai yang dijana oleh pertarungan Mayweather-Pacquiao iaitu lebih $500 juta. Jumlah keuntungan keseluruhan pertarungan ini adalah sekitar $700 juta.

Jumlah wang ini lebih banyak kepada Mayweather. Ini kerana, menurut kontrak pecahan untuk Mayweather lebih besar kerana pernjanjian khas untuk memberikan Mayweather sekitar 70-30 jika beliau menerima untuk bertarung dalam pertarungan ini.

Berapa nilai Mayweather vs McGregor ?

Sekarang ini kita tengok pula berapa nilai yang dijana Mayweather vs McGregor. Nilai PPV pertarungan ini adalah $500 juta. Nilainya sangat tinggi kerana McGregor memiliki ramai peminat pada ketika itu. Dan Mayweather pula antara atlet berpengaruh dalam sukan tinju.

McGregor juga membuatkan peminat beliau teruja dan yakin bahawa petarung UFC yang sedang ranum ketika itu akan mampu melakar kejutan ke atas Mayweather yang masa tu kerap digelar ‘pelari’ dalam gelanggang selepas aksi berdepan Pacman.

Sebelum pertarungan ini, pihak penganjur telah melakukan publisiti luar biasa. Banyak cerita dijaja dan sensasi diwujudkan dengan McGregor berterusan memprovokasi kem Mayweather. Begitu juga sebaliknya.

Episod bertikam lidah dan sensasi ini dapat menarik lebih ramai audien untuk melanggan PPV. Pada masa yang sama, pihak penganjur dengan bangga menunjukkan harga tiket yang sangat mahal dan tidak masuk akal.

Ini turut menaikkan semangat peminat luar untuk membeli PPV. Kerana bagi mereka, kalau nak harap beli tiket pertarungan di T-Mobil Arena agak mustahil. $99 tu bayar sajalah!

Lebih menarik di Malaysia, Astro menawarkan sekitar RM75 sahaja untuk PPV! Wow!

Tiket perlawanan ini ada 20,000 unit dengan kadar premium. Untuk tempat duduk berdekatan ring, ianya berharga £18,000 dan £30,000. Untuk yang membeli tempat duduk bertingkat, paling murah adalah £2,000.

Jumlah jualan tiket Mayweather-Pacquiao sebelum ini sekitar £70 juta dan ‘sold out’ 2 bulan sebelum pertarungan. Ini adalah gambar rajah penaja dan jumlah tajaan yang mereka bayar untuk pertarungan ini.

blank

Floyd Mayweather sahaja dikatakan berjaya mendapatkan tajaan bernilai £20 juta hanya untuk pertarungan ini.

Kerja 28 minit Mayweather

28 minit sahaja diperlukan Floyd Mayweather untuk mendapat total $275 juta (RM1.1 Billion) ketika dia bertarung dengan UFC superstar – Conor McGregor – yang dilabel sebagai pertarungan terbesar dalam sukan tempur.

‘The Money Fight’ menyaksikan Mayweather dijamin mendapat $100 juta dan potensi tambahan $200 juta. Manakala McGregor dijamin akan mendapat $30 juta.

blank

Srcara keseluruhan PPV menjana $500 juta. Mayweather vs. McGregor mendapat 4.3 juta tontonan ppv yang menjana lebih $500 juta. Menjadikannya sebagai  PPV kedua terbesar sepanjang zaman di belakang Mayweather vs Pacman dari segi tontonan. Di mana Pacman vs Mayweather menarik 5.17 tontonan PPV.

Dalam kontrak, Mayweather akan mendapat 3 kali lebih banyak daripada McGregor termasuk kutipan tiket dan sebagainya.

Secara keseluruhannya, Conor McGregor mendapat lebih $110 juta daripada pertarungan ini selepas mendapat bonus $85 juta lagi ditambah dengan bayaran asas $30 juta. Dianggap bayaran terbesar untuk debut petinju junior dalam sejarah.

Tyson: Sukan tinju perlukan publisiti macam UFC bukan aksi semata mata

Mike Tyson baru baru ini menyatakan, perkara perkara seperti ini sebenarnya bukan satu masalah. Dan meminta pengurusan tinju lebih aktif dan cerdik mempromosi sukan tersebut.

Mike Tyson berkongsi kad pertarungan dengan Jake Paul pada hujung tahun lalu.

Tetapi legenda tinju kelas berat itu mengakui bahawa dia belum pernah mendengar tentang selebriti YouTube berusia 23 tahun tersebut.

Namun apa yang menarik, Tyson menyatakan, anaknya terlebih dahulu mengenali dua selebriti YouTube itu iaitu Jake dan Logan Paul.

“Saya tidak tahu mereka ni sehingga anak-anak saya ingin melawan mereka pada suatu hari nanti,” kata Tyson setelah aksi seri dengan Roy Jones Jr.

“Saya berkata, ‘Siapa yang akan kamu lawan? Lelaki ini? Ayuh, ‘dan dia adalah bintang besar dalam tinju?”

Tyson baru tahu betapa kuatnya publsiti yang dibawa oleh YouTuber seperti Jake dan Logan sehingga menarik minat generasi baharu pada hari ini.

Tyson turut berterima kasih kerana Jake Paul sanggup beraksi pada kad yang sama dengan beliau pada hari itu, membantu memeriahkan lagi acara dan menaikkan publisiti.

“Semua orang tahu siapa dia, dan saya sangat gembira kerana dia menyertai acara pertarungan bersama dengan saya dan Roy,” tegas Iron Mike.

Pada malam tersebut Tyson kembali ke gelanggang untuk pertama kalinya dalam 15 tahun, Paul bersaing dalam acara utama dan menghancurkan bekas pemain NBA, Nate Robinson dengan kalah mati pusingan kedua.

blank

Paul kini 2-0 sebagai petinju profesional dengan rancangan untuk mencurahkan lebih banyak masa agar sukan ini terus bergerak maju.

Walaupun Paul dan abangnya telah menerima banyak kritikan dari netizen dan penyokong tinju kerana penglibatan mereka dalam sukan ini, Tyson berpendapat bahawa mereka sebenarnya berhak mendapat banyak penghargaan dan rasa hormat daripada yang ditunjukkan selama ini.

“Dengar, ego saya mengatakan banyak perkara, tetapi kenyataan yang saya harus akui adalah mereka banyak membantu sukan tinju,” jelas Tyson.

“Tinju berhutang dengan orang-orang seperti ini, mereka berhutang budi kepada petinju YouTube ini. ”

“Mereka harus memberikan mereka tali pinggang kerana mereka ini menjadikan tinju terus hidup.”

“Tinju adalah sukan yang hampir mati. UFC menendang punggung kami, dan sekarang kami mendapat petinju YouTube ini dengan 25 juta tontonan.”

“Tinju akan kembali. Terima kasih kepada petinju YouTube. ”

Sebagai perspektif, bayar-per-tontonan Logan Paul-KSI YouTube di mana Jake Paul bersaing dalam bukan kad utama – ia tetap menghasilkan  $3.5 juta untuk acara tersebut.

Ianya adalah sekitar 40%-50% daripada kutipan PPV pada hari itu. Menunjukkan betapa kuatnya tarikan orang seperti Jake Paul.

Sudah tentu, tinju berkembang pesat di sekitar acara besar seperti pertarungan gelaran kelas berat antara Tyson Fury dan Deontay Wilder serta kad acara terbaru yang disiarkan di rangkaian seperti ESPN dengan pertarungan berprofil tinggi seperti Vasyl Lomachenko yang mengambil alih Teofimo Lopez.

Walaupun tinju nampaknya hidup di sekitar pertarungan berprofil tinggi seperti itu, UFC adalah produk yang lebih konsisten dengan acara terkenal berlangsung dari minggu ke minggu dan acara besar dipromosikan ketika superstar seperti Conor McGregor, Israel Adesanya atau Khabib Nurmagomedov bertanding dan menempa kegemilangan, serta populariti lebih daripada petinju.

Pada zaman di mana rangkaian televisyen berjuang untuk mempertahankan penilaian sambil menentang perkhidmatan streaming dan video yang ditunjukkan di YouTube dan TikTok memperoleh berbilion tontonan, Tyson percaya petinju seperti Paul adalah persis penyelamat yang diperlukan oleh sukan itu sekarang ini.

“Saya percaya semakin banyak orang yang lebih besar berminat untuk sukan ini,” kata Tyson.

“Kerana tinju telah menerima beberapa pukulan sejak adanya UFC.”

Baca yang lain