Belum Pun Sebulan Meninggal Dunia, 16 Ahli Keluarga Maradona Berbalah Rebut Harta RM200 Juta

Share on facebook
Share on twitter

Tak sampai sebulan  Maradona meninggal dunia, kaum keluarganya sudah mulai bergaduh berebutkan harta peninggalannya yang bernilai kira kira $46.3 juta ataupun RM200 juta yang dirahsiakannya selama ini.

News.au melaporkan sekurang-kurangnya 16 orang tampil mengaku ahli keluarga berserta tuntutan untuk mendapatkan sejumlah wang.

Legenda Argentina itu meninggal dunia pada usia 60 tahun, akibat serangan jantung bulan lalu, dan dipercayai tidak meninggalkan wasiat.

Perang saudara untuk harta tanahnya semakin memuncak pada minggu ini apabila lima anaknya dan tujuh orang yang disyaki “anak kekasihnya” adalah antara mereka yang menuntut hart pusaka dalam pertemuan dengan peguam di lokasi yang tidak didedahkan di Buenos Aires.

Empat daripada lima adik beradik perempuan Maradona juga dikatakan bersaing untuk mendapatkan sebahagian daripada hartanya.

blank

Satu sumber di Buenos Aires memberitahu perbalahan itu digambarkan seperti Piala Dunia – sangat panas dan sengit

Situasi yang berantakan semakin rumit oleh pendedahan dua minggu yang lalu kekayaannya telah hilang pada tahun-tahun sebelum kematiannya.

Pada saat kematiannya, kekayaan bersih Maradona dianggarkan hanya sekitar $100,000, menurut Express.co.uk.

Pertikaian cukai $44 juta (RM178 juta) yang  dikemukakan pihak berkuasa Itali tetap tidak dapat diselesaikan pada masa kematiannya, walaupun Maradona berkata dia sedang membetulkan percanggahan cukai tahun lalu.

Pertikaian cukai itu yang membawa kepada pengisytiharan muflis kepada Maradona di Itali menerusi Badan Cukai Itali yang memintanya membayar kesemua angka itu.

Namun Maradona ketika itu masih melawan kes tersebut dan tidak dapat menerima dirinya muflis. Kini, Maradona sudah meninggal dunia.

Mengikut peraturan, pihak berkuasa cukai Itali juga boleh menjadi penuntut dalam harta pusaka si mati. Buat masa ini, kerajaan Itali masih belum menyatakan perkara itu.

Kekayaan Maradona masih ada

Surat-surat mahkamah telah mendedahkan harta miliknya termasuk wang tunai di Switzerland, Dubai dan Buenos Aires, harta benda di seluruh dunia dan sekumpulan kenderaan mewah.

Penyata akaun tersebut juga menunjukkan dana dari kontrak iklan dengan jenama besar termasuk Puma dan Coca-Cola.

Maradona dikatakan telah menandatangani surat wasiat pada tahun 2012 – tetapi membatalkannya empat tahun kemudian.

Undang-undang Argentina melarang anak-anaknya si mati menghendaki kesemua orang diberi bahagian yang sama.

Namun jika ada wasiat, pemilik masih boleh memberikan nilai yang berbeza tetapi syaratnya, kesemua anak tetap perlu mendapat bahagian masing masing yang dirasakan adil.

Biasanya anak anak yang berkongsi hidup boleh mendapat lebih sedikit.

Satu sumber mengatakan: “Tanpa wasiat, bermakna  anak-anak yang dekat dengan Maradona dan beberapa yang belum pernah dia temui semuanya akan dapat memperoleh kekayaan yang sama.”

“Itu jelas sekali tidak dapat diterima oleh anak-anak yang menjadi sebahagian dari hidupnya, berkongsi hidup dengannya selama bertahun-tahun dan merasa mereka telah ditipu.”

Sepanjang kerjayanya sebagai pemain bola sepak dan jurulatih, Maradona memperoleh puluhan juta dolar melalui gaji dan sokongan dengan syarikat-syarikat besar.

Dia ditandatangani dengan dua bayaran rekod dunia dalam kariernya ketika bergabung dengan Barcelona dan kemudian Napoli, dan merupakan salah seorang pemain dengan gaji tertinggi di dunia pada ketika itu.

The International Business Times melaporkan bahawa perjanjian Maradona dengan Napoli menyaksikan dia memperoleh gaji $3 juta, dan tajaan sehingga $10 juta. Angka yang sangat tinggi ketika itu.

Menurut Business Times, gabungan pendapatan $13 juta pada masa itu lebih daripada $26 juta wang hari ini.

Setelah bermain, dia juga berjaya tujuh kelab dan melatih Argentina ke Piala Dunia 2010.

Salah satu peranan terakhirnya adalah di Mexico, di mana ia dilaporkan memperoleh $ 150,000 sebulan selama 11 bulan.

Maradona kecam kerajaan Itali sebagai penindas

Sepanjang hidupnya, Maradona terus-menerus mendakwa dia disasarkan secara tidak adil oleh pihak berkuasa Itali, bahkan menyalahkan hutang itu kepada seorang pengarah Napoli kerana gagal memberitahunya mengenai bil cukai semasa dia bermain di sana.

Walaupun kariernya sangat berjaya, legenda bola sepak mengalami pelbagai masalah kewangan selama bertahun-tahun, kerana beban hutang dan pertikaian cukai di Itali.

Boros, tak menguruskan kewangan dengan baik, judi, arak dan banyak lagi faktor.

Posted by Axello Tacts on Monday, December 7, 2020

Menurut laporan baru-baru ini, pemain bola sepak itu memperoleh cukai yang belum dibayar sebanyak $44 juta semasa dia bermain untuk Napoli antara tahun 1984 dan 1991.

Hutang tersebut diumumkan oleh pihak berkuasa Itali pada tahun 2009, dengan sebagian besar tagihan terdiri dari $28 juta dalam yuran dan bunga.

Selama bertahun-tahun polis telah menyita dan merampas sebahagian barang kemas dan harta Maradona untuk melunaskan hutangnya, yang berjumlah sekitar $28 juta, menurut Celebrity Net Worth.

Anaknya dari seluruh dunia tampil selain Dalma dan Gianina

Maradona mengiktiraf dua anak lelaki dan tiga anak perempuan termasuk bekas isterinya Claudia Villafane dan bekas teman hidup jangka panjangnya Veronica Ojeda sebagai anak kandungnya.

Bintang itu tinggal bersama dua anak perempuan bersama bekas isterinya Claudia Villafane – Dalma dan Gianinna – serta anaknya Diego Fernando – hasil perkongsian dengan teman wanita Veronica Ojeda.

blank

Dia juga menjalin hubungan dengan pekerja bar Valeria Sablalin, yang melahirkan anak perempuan Jana Maradona.

blank

blank

 

.. dan wanita Itali Cristinia Sinagra, melahirkan anak lelaki, Diego Sinagra.

blank

blank

Namun, Maradona didakwa mempunyai sekurang-kurangnya enam lagi anak lain dari pelbagai wanita dan ada yang sebelumnya meminta kasih sayang daripada dia sebagai ayah mereka.

Santiago Lara dan Magali Gil sama-sama mengajukan tuntuan di media tentang legenda bola sepak itu, dan kedua-duanya dikatakan telah berusaha untuk mendapatkan ujian DNA sebelum dia meninggal dunia.

blank

Dan bintang itu didakwa telah melahirkan empat lagi anak ketika dia tinggal di Cuba, tiga daripadanya telah bernama Joana, Lu dan Javielito.

Keluarganya sekarang berisiko untuk berperang dengan kesemua anak anak Maradona daripada ibu yang berbeza di seluruh dunia. Lebih lebih lagi sebelum ini Maradona pernah membatalkan wasiatnya kerana benang pada masa itu dan mengancam kesemua anaknya tidak akan mendapat wang daripada wasiatnya.

Dan jangan dilupa, kerajaan Itali juga mahukan hak mereka.

Maradona: Kisah perginya seorang legenda

Legenda Argentina, Diego Maradona disahkan meninggal dunia pada usia 60 tahun.

Sebelum ini Diego Maradona menjalani pembedahan di bahagian otak di Buenos Aires pada Selasa. Pembedahan itu dilakukan untuk mengeluarkan darah beku daripada bahagian otak beliau.

Doktor peribadi Maradona iaitu Dr. Leopoldo Luque turut mengeluarkan kenyataan berkenaan perkara tersebut.

Namun Luque membayangkan bahawa tidak ada apa yang perlu dirisaukan tentang prosedur itu.

Dr Leopoldo berkata:

“Saya akan melakukan pembedahan ke atas beliau. Ini adalah pembedahan rutin.”

Sebelum ini Maradona juga kerap dimasukkan ke hospital kerana kondisi kesihatannya yang agak membimbangkan. Maradona terpaksa melepaskan sementara tugasannya di kelab.

Maradona sudah berdepan dengan masalah kesihatan kerana masalah ketagihan alkohol dan juga penyalahgunaan dadah.

Malah, sebelum ini Maradona pernah mengalami dua serangan jantung dan pernah disahkan dijangkiti hepatitis.

Pemenang Piala Dunia 1986 itu baru sahaja meraikan ulang tahunnya yang ke-60 beberapa mimggu yang lalu.

Maradona dianggap sebagai salah seorang pemain terbaik sepanjang zaman. Beliau mengetuai Argentina dan Napoli menggapai kegemilangan di dalam sejarah bola sepaknya.

Maradona seringkali dibandingkan dengan Pele, untuk menjadi pemain terbaik sepanjang zaman dalam sejarah bola sepak.

Beliau terkenal dengan gaya permainan yang lincah dan ketajaman di hadapan gol.

Ramai pemain dan pihak yang mengucapkan takziah dan berkongsi kesedihan.

Karier Mardona yang gemilang

Maradona memulakan kerjaya profesionalnya sebagai pemain bola sepak profesional dari kelab Argentinos Juniors. Dia bermain bersama Argentinos Juniors selama 5 tahun (1976-1980) dan menjaringkan 116 gol dalam 166 perlawanan.

Selepas itu, dia berpindah ke kelab gergasi Boca Juniors untuk satu musim di mana dia menjaringkan 28 gol dalam 40 perlawanan.

blank

Prestasi luar biasanya di Boca Juniors menarik minat banyak kelab Eropah. Maradona menunjukkan kualiti dan pesona bintangnya di atas padang.

Barcelona adalah kelab seterusnya yang menjadi pilihannya dengan menyertai mereka pada 30 Oktober 1960 dengan rekod dunia ketika itu GBP5 juta. Dia bermain untuk Barcelona selama dua musim.

Dalam aksi El Clasico pada 26 Jun 1983, Diego Maradona menjaringkan gol untuk menewaskan Real Madrid 3-0 di Stadium Santioago Bernabeu. Prestasi luar biasa itu membuatkan Maradona diberikan tepukan gemuruh oleh penyokong Real Madrid.

Dia pemain Barca yang pertama menerima standing ovation di Bernabeu, kemudian barulah Ronaldinho dan Andres Iniesta.

Namun kariernya di Barcelona tidak begitu indah. Dia bermasalah dengan disiplin terutama sekali dietnya. Lalu Barca melepaskannya. Satu keputusan yang dianggap terburu buru ketika itu.

Barcelona menjual Diego Maradona kepada kelab Itali, Napoli pada tahun 1984.

Tiba di bandar Naples dengan catatan £6.9 juta (sekali lagi yang paling mahal pada masa itu), Diego Maradona dipuja sebagai penyelamat di sana dengan sambutan 75 ribu peminat di Stadium San Paolo.

blank

Walaupun Napoli adalah pasukan midtable pada masa itu, ternyata kehadiran Maradona telah mengubah sejarah kelab itu buat selama-lamanya.

Diego Maradona terus diberikan lilitan kapten dan dia membantu Napoli untuk memenangi scudetto pertama.

Kemenangan kelab dari selatan Itali sangat menyentuh hati, terutama bagi masyarakat setempat yang menganggap Maradona adalah kurniaan tuhan yang harus mereka hargai.

Bukan mudah untuk kelab kecil seperti Napoli yang berada di Selatan mahu bersaing dengan kelab kaya dari Utara seperti Juventus, AC Milan atau Inter menguasai Serie A. Di Itali jurang ekonomi selatan dan utara masa itu sangat jauh.

Namun Maradona membuatkan dunia kini mengenali Napoli. Dengan dua Scudetto dan membantu Napoli memenangi Piala UEFA (sekarang Liga Europa) adalah bukti betapa hebatnya Maradona.

Bersama Napoli – selama tujuh musim – dia memenangi dua gelaran Serie A, satu Coppa Italia, satu Piala UEFA dan satu Piala Super Itali.

Di Napoli, Maradona dianggap legenda terbaik sepanjang zaman kelab mereka. Mereka tak dapat menjelaskan bagaimana seorang Maradona mampu membawa kelab mereka menjuarai Liga Itali dan kemudian Piala UEFA.

Maka tidak hairanlah kalau Maradona digelar sebagai King Of Naples oleh peminat Napoli.

Napoli sangat signifikan untuk Maradona selain daripada Boca Juniors. Dua kelab itu terpahat di hatinya buat selamanya.

Kemuncak karier Maradona adalah ketika dia membantu La Albiceleste menjuarai Piala Dunia 1986. Pada masa itu dia juga dinobatkan sebagai Pemain Terbaik Piala Dunia 1986.

blank

Paolo Maldini sendiri menyatakan bahawa Maradona adalah penyerang yang sangat menggerunkannya.

Namun, karier Diego Maradona bersama Napoli tidak sentiasa indah. Diego Maradona sering terjebak dengan kes-kes seperti penggunaan k0kain, masalah disiplin dan bermacam lagi.

Masalah dadah dihadapinya membuatkan Maradona terpaksa meninggalkan Napoli kerana larangan bermain 15 bulan oleh FIFA. Namun Napoli membuat keputusan bahawa jersi nombor 10 dipencenkan.

Setelah menyelesaikan hukumannya, Diego Maradona musim 1992-1993 menyertai Sevilla, namun tak lama. Dia kemudian menyertai beberapa kelab lain seperti Newell’s Old Boys dan kelab lamanya, Boca Juniors.

Baca yang lain