Budak 8 Tahun Terbelanja RM8.4K Di Google Play

Share on facebook
Share on twitter

Seorang budak lelaki berusia 8 tahun dari Davao City, Filpina, telah mengejutkan ibu bapanya dengan caj akaun bank yang mencecah $2,081 ataupun RM8,415 hanya dalam dua hari setelah membeli permainan mudah alih menggunakan kad debit mereka.

Julmar Grace Locsin, seorang CEO berusia 39 tahun dan pemilik FVA Business Consultancy and Surge Digital Agency, terkejut ketika dia menjejaki penyata bank dari pasukan kewangan perniagaan keluarga mereka. Selepas dia mengetahui bahawa salah seorang daripada anak kembar mereka tanpa sedar telah membeli permainan mudah alih bernilai beratus ribu peso pada Januari.

Dalam catatan Facebook yang panjang lebar, Locsin berkongsi bagaimana anaknya, Tice, anaknya, menghabiskan sejumlah besar wang untuk perkhidmatan pengedaran digital tanpa mengetahui apa apa ketika telefon bimbit suaminya Jay Locsin, 35, diserahkan kepada anak lelaki mereka pada Krismas lalu.

“Kami mengawal masa gadget mereka. Mereka hanya dibenarkan dua jam sehari memegang telefon bimbit dan aplikasi yang dibenarkan untuk digunakan hanya Superbook, Messenger Kids, dan War Robot, terutama untuk Tice kerana dia menyukai robot.

Dia ingin menjadi ahli robotik di masa depan, jadi ini bagi kita cara untuk memperkuat minat itu,” kata Locsin kepada INQUIRER.net.

“Saya rasa dalam aplikasi, anda boleh membeli barang tertentu. Oleh itu, dia memulakannya. Kemudian dia mula memuat turun versi berbayar dan permainan lain juga. Kami tidak meletakkan sekatan kerana kami menggunakan Google Play dalam membeli filem berbayar [dan] dia fikir semuanya percuma, jadi dia menggunakan pilihan untuk mendapatkan konten terbaik, ”tambahnya.

Pada mulanya, Locsin menganggap Tice menghabiskan hanya RM3,600.00. Tetapi kemudian, setelah membuat semakan dan meminta refund, sebenarnya kesemua wang yang telah dibelanjakan adalah RM8,415, dibelanjakan untuk sejumlah 58 permainan dan versi berbayar lain dalam memuat turun aplikasi permainan.

blank blank

Tice ingat semua benda dia download itu adalah percuma dan dia pada masa itu diberikan masa lebih untuk bermain telefon pintar kerana ayahnya sibuk pada musim perayaan.

Ibunya, Julmar sangat marah dan mengakui memukul anak mereka itu kerana kegeraman. Menurut Julmar, bagi ibu bapa di Asia, memukul anak salah satu cara mengajar mereka. Dan bukannya memukul sampai mencederakan.

Julmar menceritakan bahawa, hukuman itu dilakukan agar anak mereka akan ingat selepas ini.

“Saya benar-benar terkejut dan marah. Saya memanggil mereka berdua dengan segera dan bertanya kepada mereka, dengan suara saya sudah bersuara tinggi. Penjelasan awalnya adalah versi pertama adalah ‘membosankan’, jadi dia meneruskan versi yang lebih baik, ” kata Locsin yang akhirnya sedar bahawa anaknya itu tidak tahu apa apa bahawa barang itu berbayar.

blank

“Dengan ini, saya fikir dia dikenakan [peraturan kami] kerana mereka hanya dibenarkan [memuat turun] tiga aplikasi. Jadi saya memukulnya, mungkin empat hingga lima kali, kemudian saya memanggil suami saya yang dalam perjalanan pulang [pulang dari kedai].”

Sebagai hukuman, Julmar mengatakan Tice mendapat pukulan, dan dia dan suaminya bercakap dengan kedua kembar mereka, Tice dan Sovi, untuk menjelaskan kepada mereka impak kesalahan mereka. Dan meminta mereka patuh kepada ibu bapa.

Namun akhirnya ibunya tenang selepas si ayahnya kelihatan sangat tenang. Kerana dia tahu dua orang anaknya itu sebenarnya melakukan kesalahan tanpa sengaja. Dan ada kecuaian juga di pihak mereka membenarkan anak memegang telefon bimbit tanpa menggunakan sekatan khas.

blank

“Dia [Tice] paling banyak menangis setelah kami membincangkannya dan memaafkannya. Dia sangat menyesal dan terlalu comel dengan mata yang tidak tertahankan itu.”

“Kami menjelaskan bahawa mereka bernilai lebih daripada semua wang di dunia, tetapi mengikuti peraturan juga merupakan kemahiran hidup yang baik untuk dipatuhi,” tulis Locsin dalam catatan Facebooknya.

“Itu adalah pelajaran hidup yang ingin kami tekankan. Bagi kami, kami tidak kisah dengan wang itu, kami ingin mereka tahu betapa pentingnya pelajaran ini terutama ketika mereka [membesar] dan memimpin keluarga mereka sendiri. ”

Kemudian mereka meletakkan mod kawalan ibu bapa dalam akses Google Play mereka serta kata laluan untuk pembelian di akaun Google Play.

Locsin dan suaminya juga telah memohon pengembalian wang untuk pembelian yang dilakukan oleh Tice, tetapi menurut Inquirer, mereka masih belum mendapat apa apa wang yang dikembalikan.

Sumber: Inquirer

Baca yang lain