‘Cyber Bully’ Antara Faktor Utama Kes Bunuh Diri Artis Korea

Share on facebook
Share on twitter

Song Yoo Jung menjadi seorang lagi nama dari industri hiburan Korea Selatan (Korea Selatan) yang membunuh diri. Pelakon berusia 26 tahun itu ditemui mati pada 23 Januari. Namun, media tempatan hanya melaporkannya pada hari Isnin – dua hari selepas kejadian.

Kematian Yoo Jung, yang muncul di beberapa drama televisyen, disahkan oleh agensinya, Sublime Artist Agency. Agensi itu tidak menyatakan penyebabnya, tetapi kematian mendadak Yoo Jung mengingatkan pada siri bunuh diri yang telah melanda industri hiburan Korea dalam beberapa tahun terakhir.

Bunuh diri dari kalangan artis menjadi topik hangat media berita Korea Selatan sejak sedekad yang lalu. Dalam tahun-tahun kebelakangan ini ia telah melanda industri K-pop yang merupakan industri paling berjaya dari negara mereka.

Kematian artis kerana bunuh diri adalah satu amaran serts tekanan besar bagi syarikat pengurusan Korea Selatan terhadap artis mereka, terutama sekali pendatang baru. Di mana kebanyakan artis di Korea sudah dipersiapkan meniadi artis sejak mereka kecil lagi.

Persembahan mereka diteliti dengan teliti, dan koreografi yang ketat dalam hidup mereka sering disiarkan di platform media sosial. Kemudian setiap hari artis artis ini berdepan dengan komen negatif yang melampau.

Beberapa bintang K-pop yang telah membunuh diri pernah membicarakan tentang bagaimana mereka bergelut dengan kesihatan mental mereka kerana menjadi mangsa buli siber.

Pada tahun 2017, penyanyi, Kim Jong-hyun, membunuh diri pada usia 27 tahun setelah meninggalkan catatan yang mengatakan bahawa dia telah menderita kemurungan.

Pada tahun 2019, Sulli, bintang K-pop berusia 25 tahun, bunuh diri setelah dia mengadu tentang penindasan yang dia  hadapi di alam maya.

Kira-kira enam minggu kemudian, rakan baiknya Goo Hara, 28, juga membunuh diri. Dia meninggalkan nota tulisan tangan tentang keputusannya untuk mencabut nyawanya sendiri kerana komen yang terlalu jelik dia terima setiap hari daripada netizen.

“Penghibur awam seperti saya tidak mudah. Kehidupan peribadi kita lebih diteliti daripada perkara lain [terutama hasil kerja].”

“Dan kita menderita kesakitan yang bahkan tidak dapat kita bincangkan dengan keluarga dan rakan kita,” tulis mendiang pada ketika itu.

Namun, masalah bunuh diri di Korea Selatan tidak terhad kepada industri hiburan. Negara tersebut mempunyai kadar kes bunuh diri tertinggi dari kalangan 37 negara maju yang membentuk Organisasi untuk Kerjasama dan Pembangunan Ekonomi (EOCD).

Menurut laporan DW, pada pertengahan tahun 2020, kes-kes mencederakan diri di Korea Selatan meningkat 36% berbanding tempoh yang sama tahun sebelumnya. Sebanyak 595,724 orang dirawat kerana kemurungan, peningkatan sebanyak 5.8%, dalam enam bulan pertama 2019.

Bunuh diri di kalangan wanita berusia lewat 20-an menjadi perhatian khusus, dengan 1,924 kematian dicatatkan. Peningkatan yang ketara berlaku pada bulan April 2020, ketika wabak melanda baru-baru ini. Yang membuatkan ramai hilang pekerjaan.

Menurut statistik Kementerian Kesihatan dan Kesejahteraan Korea Selatan, wanita mengalami pemikiran untuk bunuh diri 1.5 kali lebih kerap daripada lelaki. Kira-kira 60% orang yang memasuki bilik kecemasan setelah cuba membunuh diri tahun lalu adalah wanita.

Jadi, kepada korang yang di luar sana, jika mengalami depresi ataupun kemurungan, segera dapatkan bantuan ataupun berkongsi dengan orang di sekeliling.

Depresi itu tidak ada wajah. Dan ianya sangat memudaratkan.

Sumber: CNBC

Baca yang lain