Ducati Catat Kelajuan Spektakular Dalam 2 Perlumbaan Di Losail, Yamaha Pula Yang Menang

Share on facebook
Share on twitter
blank

Ada satu perkara ataupun fenomena menarik berlaku dalam dua perlumbaan pertama MotoGP pada tahun 2021 di Litar Losail, Qatar. Pertama MotoGP Qatar, yang kedua adalah MotoGP Doha. Sebagai maklumat tambahan, format tahun ni sama dengan tahun lalu, di mana dua GP diadakan di satu litar terus.

Dalam dua siri perlumbaan ini, pelumba Ducati Desmosedici mempamerkan aksi pantas luar biasanya ketika di litar Losail. Pada sektor terpanjang di antara selekoh terakhir ke sudut 1: adalah 1,068 meter.

Sebelum itu, dalam latihan bebas 4 / FP4 MotoGP Qatar, pelumba Ducati, Johann Zarco memecahkan kelajuan tertinggi atau kelajuan tertinggi 356.4 km / jam. Rekod yang membuatnya berjaya memecahkan rekod kelajuan maksimum untuk kelas MotoGP.

“Angka ini hebat. Motosikal Ducati masih dapat lebih cepat di Mugello. Memandangkan ada sektor lurus yang lebih panjang,” kata Valentino Rossi ketika ditanya mengenai catatan kelajuan tertinggi Johann Zarco.

Penguasaan Ducati semakin terbukti dalam dua sesi kelayakan di Losail. Kelayakan sangat bergantung pada prestasi motor pada pusingan tunggal yang baik. Kesimpulannya, motosikal dengan kelajuan tinggi yang baik memberi sedikit kelebihan.

Penunggang Desmosedici konsisten bersaing untuk merebut kedudukan pole position. Manakala Pecco Bagnaia memenagi kelayakan MotoGP Qatar sekaligus memecahkan rekod untuk pusingan terpantas di Losail Circuit.

Dalam kualifikasi Doha MotoGP, giliran pelumba rookie dari pasukan satelit Pramac Ducati, Jorge Martin, untuk membuat catatan sensasi dengan memenangi posisi pole.

Secara ringkasnya, pelumba pelumba Ducati sangat kompetitif untuk aspek kelajuan tertinggi atau duel sektor lurus. Tetapi dalam dua perlumbaan MotoGP 2021 di Litar Losail, mereka ditewaskan oleh pelumba Yamaha.

Maverick Vinales menjuarai MotoGP Qatar, diikuti oleh Fabio Quartararo yang menduduki tempat pertama dalam perlumbaan MotoGP Doha. Fakta menarik memandangkan motosikal Yamaha YZR-M1 begitu lemah di sektor untuk duel kelajuan tertinggi.

blank

Statistik menyatakan: Kelajuan maksimum motosikal Fabio Quartararo semasa siri MotoGP Doha hanya 346.1 km / jam. Berbanding dengan rekod kelajuan tertinggi Zarco: 356.4 km / jam.

Ini bermakna terdapat perbezaan 10 km / jam per jam antara kelajuan tertinggi motor Zarco dan Quartararo. Jadi mengapa dengan jurang yang cukup luas ini, Yamaha masih mampu menewaskan Ducati?

Kerana kelajuan motosikal secara pecutan sahaja tak cukup. Yamaha dikenali dengan pasukan yang memiliki strategi lebih baik serta kecerdasan pelumba mereka dalam menganalisis keadaan tayar. Dalam dua kemenangan Yamaha di Losail, sebenarnya Yamaha memanfaatkan pertarungan di selekoh. Ini yang Ducati perlu perbaiki pada masa akan datang.

Secara kebetulan, Losail Circuit mempunyai banyak selekoh dan menguji kemampuan pelumba untuk mengendalikan selekoh.

Namun MotoGP adalah perlumbaan panjang. Pelumba pelumba akan terus belajar. Ingat tak musim lalu? Rossi seringkali memberikan amaran kepada Yamaha bahawa Suzuki sangat laju di sektor lurus, sedangkan Yamaha sangat lambat untuk pick up.

Oleh kerana pelumba Suzuki semakin bersemangat dan semakin berani, mereka akhirnya mengimbangi penguasaan Yamaha di kesemua aspek. Kesannya, Joan Mir menjadi juara dunia. Sedangkan Yamaha lebih banyak ‘bergaduh’ antara pelumba dan pasukan teknikal mereka.

Mungkinkah Ducati akan melakukan perkara yang sama?

Baca yang lain