Golongan Crazy Rich Yang Terus Kaya Ketika Wabak, Pakar Ekonomi Cadangkan Ini Masanya Mereka Membantu Yang Lain

Share on facebook
Share on twitter

Crazy rich adalah istilah yang merujuk kepada mereka yang sangat kaya dan tak mampu untuk digambarkan.

Kekayaan gabungan 15 ketua eksekutif (CEO) dengan gaji tertinggi di sektor teknologi sahaja bernilai lebih dari $83 billion atau RM348 billion.

Jumlahnya lebih besar daripada produk domestik kasar (KDNK) dari salah satu daripada beratus-ratus negara di dunia, menurut laporan oleh The Guardian, Isnin lalu.

Ketika wabak koronavirus (COVID-19) dari Wuhan, China melanda dunia, jumlah aset beberapa orang super kaya ini sebenarnya terus meningkat.

Contohnya, harta Mark Zuckerberg, pengasas dan Ketua Pegawai Eksekutif Facebook.

Minggu lalu, kekayaan Zuckerberg melepasi $100 bilion untuk pertama kalinya.

Hasilnya, dia kini telah memasuki kelab eksklusif centibillionaires dunia.

Kekayaan Zuckerberg meningkat setelah saham Facebook melambung tinggi setelah syarikat AS mengumumkan akan melancarkan saingan untuk aplikasi perkongsian video Cina TikTok.

Seterusnya Jeff Bezos sebelum ini dikatakan baru sahaja menambah $13 billion ke dalam harta kekayaannya di tengah wabak yang melanda.

Sementara itu, pandemik COVID-19 adalah bencana bagi orang yang berpendapatan rendah.

Di mana akibat wabak itu berjuta-juta orang menjadi pengangguran dan ekonomi mengalami kekacauan di mana-mana. Ini menjadikan jurang antara yang kaya dan yang miskin lebih luas.

Perbezaan serupa juga berlaku di England. Di mana data Bank of England menunjukkan bahawa sejak krisis coronavirus datang, pelaksanaan penguncian dan jarak sosial telah membuat banyak orang menjimatkan wang – terutamanya pekerja yang lebih tua, berpendidikan tinggi dan bergaji tinggi yang dapat bekerja dari rumah.

Secara agregat, simpanan isi rumah dalam akaun bank telah meningkat hampir £70 bilion sejak bermulanya wabak ini, menurut agensi itu.

Walaubagaimanapun, simpanan isi rumah yang lebih miskin, terutamanya orang dewasa yang kehilangan pekerjaan, tidak meningkat sama sekali. Di samping itu, kadar kenaikan kekayaan terus meningkat, mencapai rekod £14.6 trillion dalam kiraan rasmi terbaru oleh Pejabat Perangkaan Nasional.

Mereka menyatakan: “Tetapi jumlahnya sangat tidak rata, dengan 10% teratas terkaya menguasai hampir separuh daripadanya. 30% yang paling miskin memiliki sekurang-kurangnya 2% dari semua kekayaan.”

blank

Untuk mengurangkan ketaksamaan itu dan juga mengurangkan jurang kesan wabak terhadap mereka yang mempunyai ekonomi lemah, seorang pakar ekonomi Stephen Machin dan Lee Elliot Major di London School of Economics telah mengemukakan rancangan pembayaran cukai kekayaan progresif satu kali pada nilai bersih 1% terkaya di UK.

Mereka mengatakan langkah itu akan membantu memperbaiki kewangan pemerintah yang dilanda kemelesetan, sambil mempromosikan pertumbuhan inklusif untuk masa depan, seperti yang terjadi di Jerman setelah perang dunia kedua.

“Cukai kekayaan seperti itu akan cukup untuk membayar semua hutang pemerintah tambahan yang ditanggung oleh wabak itu setelah 10 tahun.”

“Namun, kegagalan untuk mengambil tindakan akan memastikan krisis coronavirus memasuki era kegelapan untuk mobiliti sosial.” jelas pakar ekonomi dalam laporan mereka yang diterbitkan pada musim panas ini.

Lee Elliot berkata: “Ada kekhuatiran serius bahawa pandemik akan menjatuhkan generasi COVID-19 ke zaman kegelapan menurunnya mobiliti sosial kerana peningkatan ketidaksamaan ekonomi dan pendidikan.”

“Kesan krisis dan penguncian berbeza-beza di antara kumpulan umur: sementara kejutan kesihatan koronavirus telah mempengaruhi lebih dari 60-an, kerosakan ekonomi dan sosial jangka panjang cenderung melanda orang muda secara tidak seimbang, terutama di bawah usia 25-an. ”

“Jurang perbezaan yang semakin meningkat dalam masyarakat kita terlihat sebelum krisis. Tetapi, seperti yang ditunjukkan oleh gerakan sosial setelah Perang Dunia Kedua, ada kemungkinan masyarakat yang lebih adil dan kolektif dapat muncul dari masa-masa sukar.”

Pengarah CEP, Profesor Stephen Machin, pengarang bersama laporan itu, berkata: “Kita perlu mengembangkan dasar berani untuk masa sekarang dan jangka panjang untuk memastikan pemulihan ekonomi juga mewujudkan masyarakat yang lebih mudah bergerak secara sosial yang lebih adil untuk semua.”

“Kita berhutang kepada anak muda kita untuk memastikan bahawa ekonomi pasca COVID-19 kita lebih tempatan, lestari, inklusif dan produktif. Ada ruang lingkup dan, kami percaya, ada keinginan melakukannya.”

Baca yang lain