Kisah Lukaku Tak Sanggup Lagi Tengok Ibunya Menangis Kerana Miskin Dan Pokai

Romelu Lukaku berkongsi kisahnya masa kecil. Di mana dia hidup sussah bersama ibu dan adiknya.

Lukaku menulis kisah itu di laman The Player Tribune. Menganggap kesusahan dan tangisan ibunya membuatkan dia membulatkan tekad untuk mengubah nasib keluarganya dengan sebiji bola.

Lukaku menulis: “Saya masih ingat dengan jelas di mana ketika itu saya tahu kami patah semangat. Saya masih boleh ingat detik ibu saya di peti sejuk dan raut wajahnya.”

“Pada masa itu, saya berumur enam tahun, dan saya pulang ke rumah untuk makan tengah hari semasa rehat kami di sekolah.”

“Ibu saya ada  benda yang sama pada menu setiap hari: Roti dan susu. Semasa kamu masih kanak-kanak, kamu tidak memikirkannya. Tetapi saya rasa itulah yang kita mampu.”

“Kemudian pada suatu hari saya pulang ke rumah, dan saya berjalan ke dapur, dan saya melihat ibu saya di peti sejuk dengan kotak susu, seperti biasa.”

“Tetapi kali ini dia mencampurkan sesuatu dengannya. Dia menggoncangkan kotak susu itu, dan kamu tahu kan? Saya tidak faham apa yang berlaku.”

“Kemudian dia membawa makan tengah hari saya kepada saya, dan dia tersenyum seperti semuanya baik baik sahaja. Tetapi saya segera menyedari apa yang berlaku.”

“Dia sedang membancuh air dengan susu [kerana susu sudah nak habis]. Kami tidak mempunyai wang yang mencukupi untuk menjadikannya bertahan sepanjang minggu.”

“Kami pokai. Bukan setakat miskin, malah pokai.”

“Kemudian saya pulang ke rumah pada waktu malam dan lampu tertututp. Tiada elektrik selama dua, tiga minggu pada satu masa [kerana tak mampu bayar bil].”

“Kemudian saya mahu mandi, dan tidak akan ada air panas. Ibu saya akan memanaskan air di dalam cerek di atas dapur, dan saya akan berdiri di bilik mandi menyimbah air suam ke atas kepala saya dengan cawan.”

“Malah ada kalanya ibu saya terpaksa meminjam [hutang dulu] roti dari kedai roti di tepi jalan. Tukang roti mengenali saya dan adik lelaki saya, jadi mereka membenarkan dia mengambil sebuku roti pada hari Isnin dan membayarnya pada hari Jumaat.”

“Saya tahu kami sedang hidup susah. Tetapi apabila dia mencampurkan air dengan susu, saya menyedari ia adalah kemuncak [kepada kisah kehidupan sukar mereka sekeluarga], anda tahu apa yang saya maksudkan? Ini adalah kehidupan kami.”

“Saya tidak berkata sepatah pun. Saya tidak mahu dia tertekan. Saya baru makan tengah hari. Tetapi saya bersumpah, saya berjanji pada diri saya pada hari itu juta.”

“Ia seperti seseorang memetik jari dan membangunkan saya. Saya tahu dengan tepat apa yang perlu saya lakukan, dan apa yang akan saya lakukan. Saya tidak dapat mampu untuk berterusan melihat ibu saya hidup seperti itu.”

“Saya pegang janji pada diri saya untuk seketika. Tetapi kemudian beberapa hari saya pulang dari sekolah dan mendapati ibu saya menangis.”

“Jadi saya akhirnya memberitahunya pada suatu hari, ‘Ibu, semua ini akan berubah. Ibu tengoklah nanti. Saya akan bermain bola sepak untuk Anderlecht, dan ia akan berlaku tidak lama lagi. Kita akan ok lepas ni. Kamu tidak perlu risau lagi’.”

Lukaku benar benar berjaya menjadi pemain akademi kelab tersebut dan membangun sebagai pemain profesional dan menjana berjuta juta euro semusim.

Dia menjadi penjaring terbanyak sepanjang zaman untuk negaranya Belgium. Dan bermain untuk beberapa kelab terkemuka seperti Man United, Chelsea dan Inter Milan.

Baca yang lain

Real Madrid Pantau Trent Alexander Arnold

Fabrizio Ronano melaporkan bahawa Real Madrid memantau secara dekat perkembangan kontrak Trent Alexander Arnold kerana kelab itu berminat mahu mendapatkannya. Kontrak semasa

Buffon Mahu Saiz Tiang Gol Ditambah

Bekas pemain Juventus dan Itali yang berstatus legenda dunia, Gianluigi Buffon pernah menyatakan pandangannya agar saiz tiang gol yang ada ditambah lagi.