Pelombong Kecil Ini Menjadi Jutawan Selepas Terjumpa Batu Rare Ini

Share on facebook
Share on twitter

Saniniu Kuryan Laizer, kini menjadi salah seorang daripada manusia yang paling beruntung di dunia.

Lelaki berusia 52 tahun itu adalah seorang pelombong keicil-kecilan dari Tanzania yang hidupnya berubah dalam sekelip mata setelah dia menemui dua batu permata yang besar. Dan ianya juga bukan batu permata biasa.

Ia dianggap sebagai salah satu batu permata paling jarang ditemui / rare di dunia, Batu anzanite biasanya dijual antara $300 hingga $600 per karat.

Untuk perbandingan, harga pasaran tanzanite tersebut sekitar $50 juta, sementara KDNK Tanzania sekitar $28 bilion.

Walaupun harganya lebih rendah daripada berlian kerana tidak memiliki kegunaan industri, namun ragam zoisit mineral dan biru ungu dilihat berpotensi menyumbang kepada ekonomi Tanzania.

Batu pertama dari batu ini ditemui pada tahun 1967 dan pada mulanya disebut zoisit biru.

Firma perhiasan popular, Tiffany & Co, yang menyatakan batu yang paling indah yang dijumpai dalam 2,000 tahun kebelakangan ini, memutuskan untuk menjemanakan semula batu itu dengan nama sekarang kerana mereka berpendapat bahawa “biru zoisit” mungkin diucapkan sebagai “bunuh diri (suicide)” dan ini membuatkannya tak laku.

Sejak penemuannya, hampir 40 persen batu permata berharga ini telah diselundup, menyebabkan Tanzania mengambil langkah untuk menstruktur semula sektor perlombongan.

Pada tahun 2017, negara itu mewajibkan syarikat asing memberikan 16 persen saham dalam penjualan batu permata ini kepada pemerintah.

“Kami sekarang bergerak dari situasi di mana para pelombong kecil menyeludup tanzanite, dan sekarang mereka mengikuti prosedur dan membayar pajak dan royalti kepada pemerintah,” kata menteri perlombongan Tanzania, Dotto Biteko.

Batu permata yang dijumpai Saniniu adalah batu tanzanite berharga paling tinggi di negara tersebut yang pernah ditemui.

Ditemui di bukit Mirerani utara, batu-batu itu beratnya 9.27 dan 5.1 kg.

Saniniu menjualnya kepada pemerintahnya dengan harga 7.7 bilion shilling Tanzania ($3.3 juta) ataupun sekitar RM14.15 juta.

Saniniu berkata, beliau mahu menggunakan wang itu untuk menolong masyarakatnya.

“Saya bercadang untuk membina sebuah pusat membeli-belah di Arusha dan sebuah sekolah berhampiran rumah saya.”

“Saya bersyukur kepada Tuhan atas pencapaian ini kerana ini pertama kali mendapat benda macam ini.”

“Ketika saya menjumpai batu ini, saya memberitahu pegawai kerajaan yang menilai batu itu dan hari ini mereka memanggil saya untuk bayaran.”

Batu-batu itu akan diletakkan di muzium nasional Tanzania untuk dilihat oleh pengunjung.

 

Baca yang lain