Pengadil Pecat Penjaga Garisan Dari Tugasan Euro Kerana Batalkan Gol Ronaldo

Share on facebook
Share on twitter

Gol bersih Cristiano Ronaldo yang tidak dikira oleh pengadil telah membuatkan pembantu pengadil Mario Diks dipecat dari tugasan kelayakan Euro dan juga pusingan akhir nanti.

Mario Diks menimbulkan kontroversi ketika dia bertugas sebagai penolong pengadil dalam perlawanan Serbia lawan Portugal pada hari kedua perlawanan Kelayakan Piala Dunia Kumpulan A 2022 Eropah, 27 Mac 2021.

Dia membatalkan gol Cristiano Ronaldo yang menjadikan perlawanan berakhir dengan keputusan seri 2-2.

Pasukan Portugal bersorak gembira ketika Ronaldo menjaringkan gol kemenangan pada minit akhir perlawanan.

Namun, Diks membatalkan gol kerana dia menganggap bahawa bola dari tendangan CR7 belum sepenuhnya melintasi garisan gol.

Ulang tayang jelas menunjukkan bola itu sudah jauh masuk melepasi garisan gol.

Oleh kerana perlawanan itu tidak menggunakan teknologi garisan gol dan VAR, Diks telah membuat keputusan bahawa dia kekal dengan pendiriannya bahawa bola tersebut tak masuk.

Pengadil utama yang mengadili perlawanan di antara Serbia lawan Portugal, Danny Makkelie, telah meminta maaf secara terbuka dan mengakui kesalahan dalam insiden gol Ronaldo itu.

Perkara itu disahkan oleh Fernando Santos yang menyatakan pengadil utama datang bertemu dengan mereka.

Bukan hanya meminta maaf, Makkelie juga memecat dan menyingkirkan nama Diks dari pasukan pengadil Belanda yang akan bertugas pada Euro 2020.

Diks dipecat kerana dia dianggap melakukan kesalahan membatalkan gol Ronaldo – dan beliau akan digantikan oleh Jan de Vries.

Kapten Portugal, Cristiano Ronaldo sangat kecewa selepas gol kemenangan beliau pada masa kecederaan sebelum tamat tidak dikira. Sedangkan ulang tayang jelas menunjukkan bahawa bola telah pun masuk dan melepasi garisan gol.

Portugal diikat 2-2 oleh Serbia. Dan Ronaldo menunjukkan magisnya dengan menewaskan penjaga gol lawan dengan teknik yang tenang. Namun Stefan Mitrovic mengeluarkan bola, tanpa teknologi garisan gol pun, jelas bola itu masuk.

Kecewa dengan golnya tidak dikira, lebih lebih lagi gol kemenangan, Ronaldo mengamuk selepas tamat perlawanan dengan membaling lilitan kapten sambil meninggalkan padang.

Ramai yang mengkritik tindakan Ronaldo itu sebagai tidak matang dan memalukan. Lebih lebih lagi beliau merupakan ikon bola sepak serta kapten pasukan negaranya.

Namun ramai juga yang memahami kenapa beliau begitu marah, dan peminat menerimanya, sambil menyifatkan Ronaldo terlalu emosi, kerana ianya gol 3 mata untuk negaranya. Ronaldo dan Portugal baru sahaja dirompak.

Rata rata peminat Portugal masih berdiri teguh di belakang Ronaldo dan mereka turut mengecam mutu pengadilan yang teruk. Macamana penjaga garisan tidak boleh melihat bola itu sudah masuk.

Ronaldo kini sudah menjaringkan 102 gol untuk negaranya dan gol ke-103 itu dinafikan dengan cara yang kejam. Jelas sekali ia adalah ‘clean goal’ daripada Ronaldo.

Dalam aksi tersebut, Diogo Jota menjaringkan 2 gol pada separuh masa pertama dengan gol pada minit ke-11 dan pada minit ke-36.

Namun pada separuh masa kedua, Serbia bangkit menerusi gol Aleksandar Mitrovic dan Filip Kostic.

Pada masa kecederaan gol Ronaldo tidak dikira. Kem Portugal turut mempersoalkan pengadilan yang lemah itu.

Menerusi Instagram miliknya, Ronaldo berkata: “Menjadi kapten pasukan kebangsaan merupakan penghargaan paling besar dalam hidup saya.”

“Saya sentiasa sedia memberikan yang terbaik buat negara – itu tak akan pernah berubah.”

“Namun ada masa yang sukar untuk dihadapi, terutama sekali, apabila kita merasakan satu negara telah ditindas.”

“Terus mendongak dan bersedia untuk cabaran seterusnya! Ayuh Portugal!”

 

Baca yang lain