RASMINYA Marc Marquez Kembali Ke Litar, Akui Perasaan Tidak Normal Iaitu Gugup

Share on facebook
Share on twitter

Marc Marquez rasminya kembali semula ke litar perlumbaan selepas berehat panjang. Dan pelumba andalan Repsol Honda itu tampil buat pertama kalinya dalam sidang media serta latihan bebas pertama selepas sekian lamanya.

Marquez akan bersaing dalam aksi kompetitif di litar Algarve International Circuit sempena MotoGP Portugis. Beliau menyatakan dia agak gemuruh serta gugup, dan menganggap itu perkara yang berlaku kepada dirinya.

MotoGP musim ini sudah berlangsung dua pusingan dengan dua pemenang yang berbeza. Kini petak perlumbaan akan menyambut semula kehadiran juara dunia kelas premium sebanyak enam kali itu sekali lagi.

Seperti yang dijangkakan, penunggang Repsol Honda menjadi tumpuan utama dalam sidang media Grand Prix Portugis rasmi hari ini, dan ketika bercakap mengenai kepulangannya, Marquez berkata:

“Sudah tentu saya sangat gembira dapat kembali dan berada di sini bersama anda semua kerana sudah sembilan bulan lamanya yang sukar, sungguh sukar.”

“Esok sudah tiba masanya untuk membuat langkah terpenting dalam pemulihan saya yang menunggang lagi motosikal MotoGP. Memang benar saya gugup.”

“Saya gugup, dan itu tidak normal bagi saya. Tetapi saya tahu bahawa selepas FP1 ini, ianya akan hilang, dan sekarang adalah masa untuk menikmati motosikal lagi.”

“Saya tidak akan menjadi Marc yang sama dari FP1; Saya memerlukan masa kerana saya masih dalam pemulihan, dan ada dua perkara yang berbeza.”

“Satu adalah sisi fizikal dan satu lagi adalah sisi mental. Tetapi saya sangat gembira berada di sini dan menunggang semula motosikal saya.”

Marquez menyatakan dia pada satu ketika tertekan memikirkan bahawa dia mungkin tidak dapat berlumba lagi.

Tetapi ketika pelumba berusia 28 tahun itu ‘ragu-ragu’ untuk berlumba lagi, dia menyatakan bahawa sokongan orang-orang yang terdekat dengannya, dan mentalitinya yang optimis adalah perkara yang paling banyak membantunya selama ini.

“Sangat sukar untuk mengambil keputusan untuk tidak berlumba di Qatar satu dan Qatar dua, kerana saya merasa bersedia, tetapi tidak 100%, jadi doktor memutuskan untuk menghentikan saya dan tentu saja saya hanya mengikuti nasihat mereka,” kata Marquez.

“Tetapi itu adalah sembilan bulan yang sukar dengan segalanya penuh. Bukan hanya keraguan sama ada saya akan menunggang motosikal [di MotoGP] lagi, tetapi juga keraguan tentang apakah saya akan kembali normal.”

“Saya selalu optimis, dan ini adalah titik kuncinya. Terutama orang di sekitar saya banyak membantu menjaga saya, memberikan motivasi dan sentiasa mensasarkan agar saya kembali menunggang motosikal lagi.”

Marquez akan kembali dengan motosikal Honda yang telah bergelut teruk ketika ketiadaannya.

Pol Espargaro adalah pelumba Honda yang mendapat tempat tertinggi dalam kejuaraan dengan 11 mata, tetapi sejak Marquez mengalami kecederaan musim 2020, Repsol Honda hanya mencatatkan dua podium, yang dijelmakan oleh adik Marc iaitu Alex Marquez di Le Mans dan Aragon.

Bercakap mengenai kesukaran Honda tanpa beliau, Marquez menambah: “Honda jelas tidak berada dalam situasi terbaik. Saya sudah bercakap dengan kakitangan di Jepun dan mereka bekerja sangat keras untuk memahami di mana masalahnya.”

“Kerana pada akhirnya sasaran utamanya adalah mencari kompromi motosikal agar ia sesuai dengan semua penunggang, boleh memecut pantas, serta memiliki tahap yang terbaik.”

“Honda mempunyai pelumba yang sangat baik seperti Pol Espargaro, yang telah mencatatkan hasil yang hebat dengan KTM, Nakagami yang sudah bertahun-tahun dengan motosikal MotoGP, dan adik saya yang merupakan juara Moto2.”

“Jadi penunggangnya sudah ada, tetapi mereka masih berjuang dalam titik yang sama dari ketika saya meninggalkan motosikal untuk memahami keyakinan pada tayar depan, untuk mengurangkan risiko kemalangan dan mencari di mana hadnya. Mereka bekerja sangat keras untuk bangkitkan semua perkara ini. “

Baca yang lain