Rupanya Keraian Salah Ditujukan Kepada Rakannya Yang Sakit ALS

Share on facebook
Share on twitter

Dalam aksi berdepan dengan Leeds United semalam, Mo Salah telah meraikan golnya dengan gaya baru iaitu menutup telinganya.

Rupa rupanya ada makna di sebalik keraian itu. Salah meraikan gol itu dengan gaya Moamen Zakaria, pemain tengah kelab Al Ahly Yang juga rakan baiknya.

Salah mendedikasikan gol ketiga dan gol kemenangan Liverpool kepada Zakaria yang didiagnosis dengan sklerosis lateral amyotrophic (ALS) pada bulan lalu.

Penyakit ini tidak ada ubat, dan ianya mempengaruhi sel-sel saraf di otak dan saraf tunjang dan mengakibatkan Zakaria tidak lagi dapat bermain bola sepak.

Zakaria, yang menyertai Al Ahly, tidak bermain perlawanan yang kompetitif sejak Disember 2018.

Zakaria juga merupakan pemain pasukan kebangsaan Mesir dan bermain dengan Salah dalam kelayakan Piala Dunia 2018.

Sepanjang kariernya dalam bola sepak, Zakaria memenangi tiga gelaran dalam pertandingan Liga Perdana Mesir dan tiga gelaran di Piala Mesir.

Jadi, satu keraian yang sangat mendalam maknanya buat Mo Salah. Bukan beliau seorang sahaja, malah rakan senegaranya yang lain juga sudah ramai melakukan keraian yang sama didedikasikan kepada Moamen Zakaria.

Mohamed Salah cemerlang dalam membantu Liverpool memulakan kempen selaku juara bertahan dengan menang 4-3 ke atas Leeds.

Sudah tentunya Mo Salah pemain terbaik semalam untuk Liverpool.

Lihat saja statistik ini:

Laporan perlawanan

Liverpool dan Leeds bertemu pada hari pertama EPL 2020/21. Kedua dua pasukan turun dengan status juara liga di dua divisyen utama musim lalu.

Liverpool terlebih dahulu di hadapan menerusi Mohamed Salah. Ianya selepas The Reds diberikan sepakan penalti.

Gol yang menjadikan Salah sebagai pemain yang sudah menjaringkan gol dalam 4 perlawanan pembukaan EPL.

Pada minit ke-15, Sadio Mane hampir menambah gol menerusi rembatan dari jauh menewaskan penjaga gol yang keluar daripada kawasannya. Namun gol itu dibatalkan kerana binaanya daripada posisi ofsaid.

Kemudian, Leeds United memberikan masalah kepada Liverpool selepas itu. Mereka akhirnya menyamakan kedudukan menerusi Jack Harrison yang melakukan cut inside cantik mengatasi Gomez dan merembat masuk.

Satu binaan gol yang menarik daripada belakang.

Tidak lama selepas itu Liverpool di hadapan sekali lagi. Kali ini menerusi Virgil Van Dijk yang menanduk masuk hantaran Andy Robertson daripada situasi sepakan penjuru pada minit ke-19.

Leeds United melakukan kawalan yang lemah ke atas para pemain Liverpool.

Van Dijk tidak mempersia siakan peluang seperti itu untuk kembali meletakkan pasukannya di hadapan.

Namun selepas itu Van Dijk terlalu kasual dan membawa padah. Dia tidak melakukan clearance yang bagus dan memberikan bola kepada lawan.

Ini adalah rekod yang tidak begitu bagus untuk Van Dijk.

Bamford yang sebelum itu gagal menewaskan Alisson daripada situasi satu lawan satu, kali ini dengan tenang menyumbat masuk gol.

Sekali lagi Liverpool meletakkan diri mereka di hadapan. Kali ini menerusi wonderstrike oleh Mo Salah yang menewakan penjaga gol lawan.

Separuh masa pertama berakhir dengan 3-2. Lima gol terhasil daripada kedua dua pasukan.

Ini adalah perlawanan yang mendebarkan.

Bersambung babak kedua, Liverpool memiliki beberapa peluang gol namun dipersiakan.

Trent Alexander Arnold hampir tercatat sebagai penjaring gol sendiri. Mujur bendera ofsaid menyelamatkan beliau.

Pada minit ke-65, Leeds menyamakan kedudukan buat kali ketiga. Kali ini menerusi Klich yang mengawal bola dengan sangat tenang dalam kotak penalti dan mengawal ketepatan rembatannya menewaskan Alisson.

Leeds menjadi pasukan baru naik pangkat pertama skor 3 gol di tempat lawan berhadapan dengan juara bertahan sejak Hull City pada 2008.

Kavin Phillips memiliki peluang untuk menjaringkan gol. Sepakan percuma yang beliau ambil sedikit tersasar.

Klich melakukan hadangan kelas dunia ketika menafikan percubaan oleh Wijnaldum.

Van Dijk kemudian kecewa golnya dibatalkan kerana terlebih dahulu Curtis Jones melakukan kekasaran.

Roberto Firmino memiliki peluang terbaik untuk menjaringkan gol pada minit ke-85 namun beliau gagal melakukan percubaan jarak dekat.

Tetapi Liverpool kemudian diberikan penalti sekali lagi selepas Rodrigo menjatuhkan Fabinho.

Mohamed Salah sekali lagi tenang menjadi pelaksana penalti pasukannya.

Perlawanan berakhir dengan kemenangan 4-3 Liverpool dalam aksi yang sangat mendebarkan.

Selamat kembali ke EPL Leeds. What A Game!

Baca yang lain

VIDEO Bale Is Back Sambut Kepulangan Bale

Selepas 7 tahun meninggalkan Spurs, Gareth Bale akhirnya kembali semula. Ianya berita yang paling mengujakan peminat Spurs menyambut bintang yang pernah bersinar