Selepas Blackpink, Netizen China Lancar Boikot Running Man Kerana Permainan Monopoli Ada Taiwan

Share on facebook
Share on twitter

Netizen China kini sedang berperang dengan penerbit Running Man menerusi platform media sosial paling popular mereka iaitu Weibo.

Ini kerana menurut mereka Running Man mempromosikan penipuan dan melanggar salah satu kedaulatan negara China.

Dalam satu episod baru baru ini, Running Man bermain satu permainan monopoli disebut Blu Marble.

Dalam permaian tersebut, ianya dinyatakan bahawa Taipei adalah ibu negara Taiwan, manakala Beijing adalah ibu negara China.

blank

Mereka memaki produksi tersebut dengan menyatakan bahawa Taiwan adalah sebahagian daripada China.

Lalu mereka melancarkan perang di media sosial, memuat gambar dengan label boikot Running Man serta menunjukkan tangkap layar mereka menghapus Running Man daripada daftar tontonan mereka.

Rangkuman aksi Running Man dengan kontroversi Taiwan itu berada di tangga keenam dalam Weibo. Dan rata rata rakyat tanah besar China kecewa dan marah.

blank

Keadaan benar benar panas dan ramai menyuruh penerbit Running Man pergi sekolah dahulu.

Ramai meminta Running Man meminta maaf kepada China kerana perkara itu.

Bagi peminat di Taiwan pula, ramai mereka menyatakan tiada masalahnya dengan apa yang dilakukan Running Man itu. Kerana mereka tidak pernah mahu berada di bawah China.

Mereka juga meminta netizen China memboikot sekali Running Man versi China yang disadur daripada Korea Selatan.

Ringkas tentang Taipei dan Beijing

Taiwan sudah lama menuntut kemerdekaan daripada China. Namun China enggan memberikannya. Perkara yang sama seperti di Hong Kong di mana mereka juga mahu berpisah dengan China.

Pendirian yang sama diulangi China pada Mei lalu, di mana mereka menyatakan, mereka tidak akan merelakan usaha memisahkan Taiwan daripada republik itu China, kata jurucakap badan tertinggi Taiwan, sejurus selepas Presiden Tsai Ing-wen, dilantik menerajui pulau itu untuk penggal kedua.

China menganggap pulau demokratik dengan pemerintahan sendiri itu sebahagian daripada wilayahnya dan berulang kali mengunjurkan penyatuan semula dengan tanah besar, malah sanggup menggunakan kekuatan tentera jika perlu.

Jurucakap Pejabat Hal Ehwal Taiwan, Ma Xiaoguang, yang dipetik agensi berita rasmi Xinhua, berkata China mempunyai kemampuan yang mencukupi untuk mempertahankan kedaulatan negara dan integriti wilayah.

Beijing tidak akan bertolak ansur dengan sebarang cubaan untuk memisahkan atau kekuatan luar yang mengganggu politik dalaman China.

Ma berkata, China bersedia untuk memberi ruang yang luas untuk penyatuan secara aman tetapi tidak sama sekali membenarkan sebarang usaha ke arah mencapai kemerdekaan bagi Taiwan.

China juga akan patuh kepada prinsip penyatuan secara aman berteraskan ‘Satu Negara, Dua Sistem’, merujuk pada kerangka politik yang digunakan untuk mentadbir bandar separa autonomi Hong Kong.

Tsai dibenci oleh Beijing kerana menganggap Taiwan sebagai negara berdaulat dan bukan sebahagian daripada konsep ‘Satu China’.

Sejak beberapa tahun kebelakangan, hubungan silang selat semakin ditekan oleh China yang cuba mengasingkan Taiwan daripada saki baki sekutu diplomatiknya selain sering menunjukkan kuasa tentera di selat yang memisahkan dua negara itu.

Tahun ini industri hiburan Korea terus menjadi kecaman di China. Pada Oktober, BTS menjadi sasaran kecaman di China karena mereka menerima penghargaan atas kontribusi mereka terhadap hubungan Korea Selatan-AS.

Sebelum ini BTS dan Blackpink dikecam

Mereka menuduh BTS tidak menunjukkan rasa hormat kepada tentera China yang terbunuh dalam Perang Korea dan kelompok tersebut tidak menghormati martabat China.

Dan sebelum itu, mereka mengutuk Blackpink yang tidak menjaga panda milik mereka dengan baik.

Blackpink adalah kumpulan Kpop wanita paling padu ketika ini. Dan mereka terjebak dengan kontroversi gara gara episod dengan panda.

YG Entertainment memuat naik trailer episod baharu siri 24/356 yang memaparkan Blackpink bermesra dengan panda.

Namun keadaan menjadi tegang apabila kerajaan China mengecam tindakan Blackpink ketika berinteraksi rapat dengan tersebut.

Netizen dari China mulai mengecam tindakan Blackpink yang dikatakan membahayakan bayi panda serta melanggar peraturan yang ada.

Jennie, Jisoo, Rose, dan Lisa mengunjungi taman permainan dan taman haiwan Everland di Korea. Mereka menghabiskan masa dengan sekumpulan panda yang berada di sana.

Anggota Blackpink yang ditugaskan untuk menjadi penjaga taman haiwan tersebut berpeluang untuk mengambil bahagian dalam memeriksa kesihatan panda dan membuat makanan untuk ibu panda.

Bukan hanya itu, mereka juga berinteraksi dengan bayi panda berusia tiga bulan bernama Fubao. Ekspresi wajah gembira dan tidak sabar untuk bertemu Fubao jelas kelihatan.

Salah seorang anggota Blackpink, Jennie, dalam video itu dilihat memegang bayi panda. Blackpink memang dinekali dengan sikap mereka menyukai haiwan.

Jennie malah pernah menyatakan salah satu cita cita beliau dahulu adalah menjadi pegawai zoo.

Malang sekali tindakan mereka hari itu dikatakan memudaratkan haiwan tersebut.

Koreaboo melaporkan video pendek trailer itu menjadi viral di pelbagai media sosial di China.

Panda di dunia ini milik China

Untuk makluman, walaupun bayi panda ini dilahirkan di Korea Selatan, secara teknikalnya ia adalah milik kerajaan China.

Dan boleh dikatakan semua panda di dunia ini adalah milik China di mana mereka membenarkan negara lain mengambil panda sebagai haiwan angkat dan ianya disewa.

Langkah itu pernah diambil oleh Malaysia sendiri.

Zoo di seluruh dunia hanya menyewa panda panda ini. Menurut laporan kos pinjaman panda itu dikatakan bernilai $1 juta / RM 4.13 juta setahun untuk kontrak “diplomasi panda” 10 tahun.

Zoo lain di seluruh dunia yang menyewa panda ini juga harus membayar tambahan $400,000 dalam bentuk cukai untuk setiap bayi yang dilahirkan dalam jagaan mereka.

Oleh kerana panda di Everland adalah milik China, zoo tersebut diharapkan mengikuti peraturan yang ketat untuk menghindari penularan penyakit ini.

Salah satu peraturannya ialah orang ramai tidak boleh menyentuh panda atau membuat kontak rapat dengan mereka dengan cara apa pun.

Jadi perhatian kerajaan China

Perkara itu turut sampai ke agensi kerajaan di China.

Menurut Pentadbiran Perhutanan Negeri China, membenarkan orang bukan profesional menyentuh panda meningkatkan risiko dijangkiti jangkitan zoonosis.

Peraturan tersebut juga menyatakan bahawa orang yang memiliki haiwan peliharaan tidak boleh melakukan interaksi yang dekat untuk mencegah penyebaran penyakit.

Mereka memberikan contoh pada tahun 2015, terdapat kes seekor haiwan panda mati akibat virus yang dijumpai pada anjing peliharaan.

Seperti diketahui, ahli Blackpink mempunyai haiwan peliharaan lain, misalnya Jennie yang mempunyai dua eor anjing, Kai dan Kuma. Kemudian ada Lisa ada kucing bernama Leo.

Netizen menganggap interaksi Blackpink dengan Fubao tidak dilengkapi dengan pengetahuan yang mencukupi.

Selain itu, mereka juga memakai make-up dan dalam video tersebut ada seseorang yang tidak memakai sarung tangan.

Video ini menarik perhatian masyarakat Cina, dalam masa 15 jam, salah satu catatan di Weibo yang mengandungi ini mendapat 10 ribu komen. Bukan hanya Blackpink, tetapi netizen juga mengkritik sikap YG Entertainment dan zoo.

“Adalah salah untuk menyentuh panda bayi menggunakan solek dan perlindungan minimum.”

blank

“Saya yakin Blackpink tidak tahu banyak perkara tentang panda. Tetapi pakar penjaga haiwan harus menyedari hal itu dan menghentikan orang bukan profesional atau pelawat daripada menyentuh anak-anak panda itu, ”tulis yang lain.

Seterusnya Pusat Penyelidikan &Pemuliharaan Panda Gergasi China kini dalam proses menyiasat kejadian tersebut. Sehingga kini, kemungkinan tindakan saman akan diambil ke atas Everland, YG Entertainment, dan Blackpink.

YG Entertainment akhirnya memutuskan untuk tidak menyiarkan episod dengan panda itu.

“Setelah mempertimbangkan nasihat pakar dalam bidang perlindungan panda, bahawa ‘interaksi erat antara bukan pakar dan anak panda dapat menyebabkan salah faham’, dan juga kerana menghormati konvensyen kerjasama antarabangsa, kami memutuskan untuk tidak menyiarkan video tersebut,” kata YG Entertainment.

YG Entertainment juga membersihkan salah faham yang sedang beredar. Mereka menekankan bahawa keempat-empat anggota Blackpin sentiasa menggunakan sarung tangan, topeng dan peralatan pelindung lain ketika berinteraksi dengan panda bayi.

“Ketika Blackpinl menemui bayi panda, semua anggota memakai sarung tangan, topeng dan jubah sepanjang masa,” jelas YG Entertainment.

“Kami juga menekankan sekali lagi bahawa di antara semua pemandangan, mereka (Blackpink) selalu membawa pembasmi kuman untuk tangan dan kasut mereka,” kata agensi itu.

Sebelum ini dilaporkan, Blackpink kini dibanjiri dengan komen negatif, terutama dari netizen China.

Terdapat juga netizen meminta warga China menjelaskan sebelum ini ramai juga selebriti lain yang menyentuh panda.

Baca yang lain