Sifu Ini Giat Promosi Kungfu Rahsia ‘Telur Besi’ Yang Semakin Pupus

Share on facebook
Share on twitter

Ada beberapa tradisi nenek moyang kita yang kian pupus dimamah zaman dan kemodenan.

Kerisauan kita sama juga seperti mereka di negara lain. Risau tradisi turun temurun kita tidak dapat dikekalkan dan diwarisi.

Di Malaysia, kita ada seni silat yang cuba kita pelihara agar terus kekal selamanya.

Di China mereka cuba untuk memastikan bahawa kungfu terus malar segar. Namun satu jurus kungfu yang dikatakan semakin ‘mati’ adalah kungfu iron crotch ataupun telur besi.

Sifu Wang Liutai, 65 tahun, kini sedang giat merekrut murid baharu untuk belajar jurus telur besi ini.

Dan dia mulai aktif mempromosi jurus ini pada 2016 di akademi kungfunya di Juntun Martial Arts Academy.

Kungfu ini dilakukan dengan menahan hentaman batang kayu yang besar di bahagian alat sulit lelaki.

Saiz kayu itu lebih 2 meter dan beratnya 40 kg.

Liutai mengakui kungfu ini sangat sukar dilakukan dan membuatkan ramai yang rasa macam nak mati menahannya.

blank

Namun dia menegaskan, latihan setiap hari akan membuatkan bahagian telurnya menjadi kuat dan kebal.

“Apabila kamu mempraktikkan kungfu telur besi ini, selagi lagi kamu berusaha memaksa diri kamu ke tahap lain kamu akan rasa hebat.”

Wang – yang telah mempraktikkan teknik ini selama kira-kira setengah abad dan mempunyai dua orang anak.

Liutai menegaskan bahawa dengan kaedah yang betul dan latihan yang mencukupi, ia tidak menyakitkan dan tidak mempengaruhi kesuburan.

Wang Liutai bukan sifu kungfu biasa. Lelaki berusia 65 tahun dari sebuah kampung di China tengah mengamalkan bidang seni mempertahankan diri yang unik dan luar biasa, menurut Reuters.

Iron crotch adalah kungfu yang penguasaannya diperoleh dengan memukul titik paling lemah tubuh semasa menggunakan teknik pernafasan qigong untuk menahan diri.

Itu adalah salah satu elemen cabang Tongbeiquan Kung Fu yang telah dipraktikkan di kampung Wang selama 300 tahun lalu.

Gayanya merangkumi sejumlah teknik serangan serta menahan tekanan, kesakitan atau serangan ke kawasan sensitif lain.

“Kami juga mempunyai jurus kerongkong besi, kepala besi, dada besi, dan besi di belakang juga,” kata rakan sifunya, Tang Xiaocheng, 53 tahun.

Gaya kung fu yang diamalkan oleh orang-orang di kampung Juntun di pinggiran ibu kota kuno Luoyang, secara sejarahnya merupakan rahsia yang sangat dijaga rapi.

Tetapi kebimbangan semakin meningkat bahawa semakin sedikit orang yang mahu mempelajarinya dan itu mungkin tidak dapat bertahan dan mati.

Dulu ada sekitar 200 orang yang kerap berlatih di kampung, kata Tang, tetapi sekarang ada lebih dari 20. Jumlah yang dapat mempraktikkan teknik selangkangan besi telah menurun dari sekitar 80 menjadi hanya lima orang.

Kungfu Telur besi, penguasaannya diperoleh dengan memukul titik lemah badan semasa menggunakan teknik pernafasan qigong.

Itulah sebabnya Wang dan rakan-rakannya mula aktif mempromosikan gaya kung fu mereka, menggunakan alatan kayu berayun sejak tahun 2016, untuk menunjukkan teknik iron crotch, di mana penduduk kampung sebelumnya telah menendang, menumbuk atau menggunakan batu bata atau tongkat.

Usaha proaktif mereka membantu mereka memperoleh beberapa pelajar baru di bandar-bandar di seluruh negara China yang belajar menerusi media sosial atau video buatan khas yang disiarkan dalam talian.

“Sekiranya ada lebih ramai pelajar yang membawanya ke depan dan menyebarkannya ke seluruh negara dan dunia, jika mereka dapat membawa bentuk kung fu ini ke depan, maka impian saya akan menjadi kenyataan,” kata Wang.

Baca yang lain